Ahad, 27 Disember 2009

Teringat zaman dulu-dulu

Salam. Selamat pagi (aku taip ni jam dah 12.17 a.m)

Aku tak tahu nak tulis apa. Sekadar nak tambah-tambah bilangan entri bagi cukup 100 menjelang 2010. Nak menulis tanpa tujuan untuk hilangkan bosan.

Esok ni nak balik Parit Buntar. Tak pasti la pulak berapa hari. Tak pasti la pulak nak menyinggah A.Star ke tak. Semuanya tak pasti. Ikut je la. Mentang-mentang cuti panjang.

Aku memalam yang tak berapa nak indah ni, sambil layan radio Era.fm. Pesal yang lagu semua malam ni jiwang yang amat? Adeh. Aku baru nak initiate perasaan nak menjahit dengan begitu produktifnya. Graf dah turun balik.

Akhir-akhir ni aku rajin buka website. Bukan blog-blog dah. Tengok idea-idea. Hah, pernah tengok website MILO? Kreatif. Google la taip MILO Malaysia.

Siapa sangka bentuk straw boleh mempengaruhi perasaan minum MILO. Terasa lebih sedap.
Aku curi gambar ni dari belog sapa tah.

Tiba-tiba aku teringat dengan kenangan lama masa sekolah. Tak leh blah dulu-dulu panggil putra-putri. Macam sweet yang tak berapa nak sweet.

Seronok masa tingkatan 4-5. Kami tak dak sapa yang buat spot check. Haha. Dok tengok dak laki kena gunting rambut luar kelas.Oh, gitu rupanya depa buat spot check. Rambut berselerak kat luar. Bapak kejam.

Masa zaman sekolah dulu kala aku baik gile. Mana kenal dak lelaki. Sepanjang 3 tahun pertama, aku ingat ada 2 orang ni je. Satu, si kalut bawa basikal p sekolah. Dan kedua, abang kacak selalu menghafal di koridor kelas. Hehe. Aku baru tahu nama abang kacak tu minggu lepas masa chat ngan kawan baik aku. Haha. Selepas 8 tahun, beb.

Tapi, itu la. Didikan maahad putri. Aku recall balik, junior sekarang ni advance sungguh. Junior tingkatan 1, Ketua pengawas putri tak kenal, tapi yang putra boleh pulak kenal. Sungguh zaman sudah berubah. Perlu ada mekanisma baru untuk bentuk adik-adik ni.

Zaman dulu, naik tangga bunyi-bunyi pun arwah mama Dilah(penyelia putri) akan sebut dalam perhimpunan. Baca buku kat kantin tak boleh. Letak tangan kat dagu masa cikgu mengajar pun boleh bagi cikgu merajuk dan keluar kelas. Masa tu, aku rasa sungguh beradab mulia.

Tak leh blah semua student situ jakun gila bila tahu aku ni asal dari Sarawak. Siap tanya aku ni dok rumah panjang ke dak. Adeh, aku lak jakun dengan gelagat derang ni. Tak baca berita ke Sarawak macam mana sekarang ni. Bila aku tersasul cakap Sarawak, siap kecoh-kecoh satu alam bagai. Aduhai. Dengan paksa rela, terpaksa aku belajar loghat Kedah ni. Siap boleh berlagak orang Kedah sekarang ni. Haha.

Aku benornya malu gak bile ada orang baca belog aku ni. Merepek sungguh. Macam mana la pulak aku boleh lupa password blog yang satu lagi.

Dah-dah la tu. Ada lagu makin jiwang kat radio. Pe tah. Ingin dirimu dekat di hatiku, bla..bla....


ZZZZZZZZZzzzzzzzzzzzzzzz.....

4 ulasan:

merentas horizon berkata...

abang kacak selalu menghafal di koridor kelas.. hoho.. xsangka ya aliah.. ahakzs!

lagu aril tu af5.

alia berkata...

hoho..biasa la..zaman remaja dulu kala..stended la kalau usha2 senior kacak.la ni dah insaf dah.hehe..

p berkata...

rase cam ade entri yg didelete.

alia berkata...

Erm..memang ada pun. tapi, dah lupa entri yang mana.